The Muslims will have to organise if they want to ensure themselves of a place within the system of constitutional law on religion. In order to conduct negotiations on religious matters the neutral state requires someone to talk to. A commentary by canon lawyer Hans Michael Heinig

| Bild: Symbolic Picture of Islam in Germany and the German Constitution (photo: dpa/DW)
Bild vergrössern The religious and ideological neutrality of the state in religious disputes is among the great achievements of European civilisation, says Hans Michael Heinig | In Germany’s daily Frankfurter Allgemeine Zeitung on March 16, Necla Kelek posed the question of who was going to protect the silent majority of Muslims in Germany from the traditionalists of the Islamic associations. The answer she proposed was that the German Interior Minister should abandon state impartiality in religious questions and show contempt for organised Islam by continuing the German Islam Conference without any association representatives. One can only hope that the minister will decide not to listen to his recently appointed advisor. The basic principles upon which our free and liberal society is based would be difficult to defend were we to adopt religious bias.

It took a terrible death toll in the wake of the religious civil war to suspend the question of religious truth in politics. The religious and ideological neutrality of the state in religious disputes is among the great achievements of European civilisation. It is also one that is reflected in the German constitution. According to the Federal Constitutional Court, the state is “home to all citizens”.

“There can be no taking sides”

The constitution forbids the setting up of a state church, which, therefore, means there can be no state Islam either. There is no place within our constitutional system for the Kemalist solution of a state-led Islam. Nor can the state afford to take sides in any conflict between conservative and progressive factions within a religion. Were the interior minister to respond to the call to relinquish his role as mediator, he would be committing a violation of the constitution.

Ultimately, any criticism of Islam based purely on anti-Islamist anger runs the risk of doing the very thing it accuses the Islamic associations of doing, exploiting the state in the name of a religious-political power struggle.

| Bild: Participants at the third Islam Conference, March 2008 (photo: AP)
Bild vergrössern The symbolic integration of Islam into the political system: Germany’s first Islam Conference | Of course, the state protects Muslims against any violent forms of Islam that violate German law, just as it does non-Muslims also. But it is only the German Muslims who can protect themselves against a “false” Islam. Those who feel that they are not being properly represented by the “hardliners” in the associations have to organise. That is the way the game is played in a liberal democracy. When groups of people unite they form a stronger whole and have greater political influence.

This applies as much to motoring organisations or trades unions as it does to a religious association. A state that maintains a neutral religious ideology has no other choice than to cooperate with the Islamic associations produced by its society. It may not create a partner particularly agreeable to itself.

Associations represent members, intellectuals represent no one

Reading Necla Kelek one can easily come to the conclusion that she sees all Muslim associations as a conspiracy to disenfranchise the individual believer. Without religious communities able and ready to cooperate with one another, however, the state could not give Islamic religious instruction, train Imams in state universities, nor organise the spiritual counselling of military personnel or prisoners. Religious communities unite their members. Membership gives a feeling of belonging.

| Bild: Necla Kelek (photo: dpa)
Bild vergrössern “Religiously biased”: Necla Kelek, German feminist and social scientist of Turkish descent | A state committed to neutrality and freedom of religion can build on this if it creates spaces for public religion and promotes religions as culturally important. The community has a strong interest in the well-known public forms of canon law and the promotion of religion, because in this way the state can stimulate what is best in the social form religion and counter destructive tendencies without sacrificing its neutrality in religious matters.

So long as the vast majority of religious Muslims in Germany decline to exercise their fundamental right to religious freedom of association, German society will have to live with the consequences of this sort of refusal to integrate. The existing associations can hardly be blamed. They represent their members. No more and no less. It cannot be claimed, therefore, that they are representative of Muslim life in Germany in its entirety.

Without the cooperation of the already existing associations, however, the German Islam Conference is doomed to failure. Individual Muslims are no substitute for the associations. Intellectuals and artists are not legitimised by anyone and need not justify themselves to anyone.

Islam Conference at crossroads

By including such figures in the German Islam Conference, former interior minister Wolfgang Schäuble was trying to respond to the existing associations’ inadequate reflection of the diversity of Islamic life in Germany. For a consultative body with no executive decision-making powers the solution was understandable, or at least acceptable, and at the same time reduced the political pressure on the majority of Muslims to organise themselves in accordance with the constitutional requirements.

Now, however, the Islam Conference model is threatening to take on a life of its own. Only recently, Germany’s Science Council advised the setting up of chairs of Islamic theology at state universities based on this concept. A reasonable organisation of constitutional law on religion is hardly likely to come about on this basis however. It would amount to a special privilege and as such hardly reconcilable with the constitutional promise of equal treatment for all religions and ideologies.

The German Islam Conference has reached a crossroads. Its constitution led to the symbolic integration of Islam into the political system. The stolid silence between state and organised Islam under the SPD-Green Party coalition came to an end. Schäuble even went so far as to consciously include some of the more disreputable members of the Islamic associations in his invitations. This was linked to the hope that public recognition would change those who received the attention.

The state expects the solidarity of the associations

This was, to some extent, probably a forlorn hope. Currently, representatives of the IGMG (Islamic Association Milli Görüş) find themselves facing criminal charges that go beyond the mere suspicion of political extremism. The current interior minister, Thomas de Maizière, had to respond to this for the latest session of the Conference. He suspended the membership of the Islamic Council, which is dominated by the IGMG. Now, however, the other associations are hesitating over their further participation in the Islam Conference.

| Bild: Germany's former Interior Minister Wolfgang Schäuble (photo: picture-alliance/dpa)
Bild vergrössern “Islam is at home in Germany”: Wolfgang Schäuble, Germany’s former interior minister and initiator of the first Islam Conference | This is understandable given that the associations had formed a joint coordinating council and the DITIB (the Turkish-Islamic Union for Religious Affairs), ZMD (Central Council of Muslims in Germany) and VIKZ (Association of Islamic Culture Centres) now feel themselves obliged to consider the matter. This type of cooperation was something the politicians had been repeatedly calling for. It might have been wiser, therefore, to declare certain individuals undesirable rather than suspend the whole association.

Following the elections and consequent change in leadership, it took the interior ministry some time to come up with a concept for the second phase on the Islam Conference. The delay was unfortunate given that the Conference had been successful until then, and particularly since the integration of Muslims is such a key issue in German society.

Among the priorities the interior minister wants the Islam Conference to turn its attention to in the future are the need to find solutions on the questions of religious education and the training of imams. But these are things the government does not have the powers to do single-handedly. School and university policies are the responsibility of the individual states. The proposed increased participation from the Länder is, therefore, now urgently needed.

Dictates of the pragmatic

It is worth remembering that one of the key aims of Schäuble’s Islam Conference was to provide a national platform where fundamental questions could be discussed alongside the small-scale development of local alliances and the initiatives of the Länder on individual questions of state church law.

The Islam Conference explored various forms of the societal conception of the relationship between religion and politics, of cultural freedom and societal expectations, of successful integration and undesirable marginal existence, of religion’s own response to averting danger and the productive contribution of the religions to the common good. Therein lies an intrinsic value that should not be underestimated.

Politics nowadays is always about tangible concrete issues. It is subject to the dictates of the pragmatic. But sometimes it is the discussion of the general that is the tangible and mere talking pragmatic.

Hans Michael Heinig

© Frankfurter Allgemeine Zeitung / Qantara.de 2010

Hans Michael Heinig teaches public law at Göttingen and is head of the juridical department of the EKD (Evangelical Church in Germany).

Translated from the German by Ron Walker

Editor: Lewis Gropp / Qantara.de

Resah

Posted: August 2, 2010 in 7. poem

Aku resah

Aku ingin kamu tahu bahwa aku resah

Tapi aku tidak ingin semua orang tahu bahwa aku resah

Karena aku tidak ingin semua orang menjadi resah

Aku gelisah

Kamu jangan turut aku menjadi gelisah

Apalagi mereka, semoga mereka memahami makna gelisah

(goeh)

pendosa

Posted: August 2, 2010 in 7. poem

Aku kumandangkan takbir dalam keheningan malam

Aku melantunkan pujian-pujian seorang pendosa

Dalam kedamaian Engkau tetap menyapa

Kepada siapa saja yang punya telinga

Kepada siapa saja yang memiliki mata

Dengar dan tataplah Ia

Sambil terus kau kumandangkan takbir kepadanya

(goeh)

The Kaaba as a Security Zone

Posted: August 2, 2010 in 6. News

A new generation of young Saudi artists is emerging, showing that momentum for change is possible even in a conservative country such as this. When it comes to exhibiting their work however, they have only been able to do that abroad. Werner Bloch reports
A small miracle: In Saudi Arabia, there are practically no galleries, no museums, and no art books; yet the contemporary art scene is surprisingly vibrant, critical and innovative | Saudi Arabia is not exactly regarded as a haven for human rights. Between the Persian Gulf and the Red Sea, any criticism of King Abdullah can easily lead to torture, prison or even a death sentence. Women are not even allowed to take a driving test here. And of the 19 men involved in the 9/11 attacks, 15 came from Saudi Arabia, among them Osama bin Laden. Arts and culture also have a hard time of it here.

But small miracles do occur, and one particular wave of artistic activity that appears to be flourishing well can be appreciated at present at the Soho House Gallery in Berlin’s Mitte district. The work of these artists is characterised by an original language, critical statements and a creative imagination that can hold its own with that of driving artists in any other country.

The arts and moderate Islam

Six years ago, British artist Steven Stapleton took a bumpy bus ride across the Arabian Peninsula and made an astonishing discovery: That even in Saudi Arabia there are artists – people, most of whom have never left the country, but who have developed their very own kind of artistic style in the towns and villages. It was a journey that resulted in the initiative “Edge of Arabia” – an artists’ group which now even counts a princess from the royal household among its members.

oleh Teguh Prawiro

(Makalah telah diterbitkan oleh Jurnal Kordinat volume X  2009)

Abstraksi

Institusi pernikahan dalam Islam sering disorot sebagai gerbang domestifikasi peran perempuan dalama kehidupannya. Nilai-nilai yang dikesankan sakral-transendental dalam setiap pernikahan selalu tampak lebih menonjol dan terus dilanggengkan, sementara aspek sosial dan kematangan mental yang berkaitan dengan sisi-sisi psikologis dan kesehatan reproduksi perempuan, yang hampir selalu menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga, acapkali dinisbikan dengan bahasa fikih yang cenderung patriarkhi. Bias dominasi kekuasaan laki-laki atas perempuan sangat nyata dalam institusi pernikahan. Untuk itu tampaknya perlu merekonstruksi institusi pernikahan yang selama ini telah dianggap baku dan permanen, sehingga tujuan dari pernikahan benar-benar dapat terwujud dalam berkehidupan secara nyata.

Kata kunci:

Akad Nikah, Poligami, Nikah Siri, Kompilasi Hukum Islam, Siyasah Syar’iyah, Kekerasan dalam Rumah Tangga, Relasi Gender, Kesehatan Reproduksi.

Pendahuluan

Akhir-akhir ini agama sering ditelanjangi dan diterjemahkan secara seksis dalam pengertian yang sebenar-benarnya berkonotosai seks. Di banyak tempat dan forum, ketika agama menjadi obyek perbincangan, selalu tidak lepas dengan persoalan seks yang biasanya telah mengalami penghalusan bahasa (euphemism). Secara sadar, dan kita seolah-olah menikmatinya, persoalan agama kemudian direduksi dalam wilayah yang sangat sempit dan cenderung jorok. Hanya yang berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan biologis setiap manusia yang tentunya selalu berbias pada dominasi kekuasaan laki-laki atas perempuan.

Isu dan praktek poligami dengan legitimasi agama merepresentasi semua persoalan di atas. Yang terjadi kemudian muncul persepsi yang cenderung menyesatkan masyarakat. Pelaku dan yang meyakini poligami sebagai bagian integral dalam sistem agamanya dipandang sebagai kelompok yang benar-benar religius dengan kualitas iman yang sempurna. Sementara mereka yang menolak paham poligami keimanannya boleh dipertanyakan, dengan kata lain sangat diragukan. Kalau perlu demi untuk menjaga kepentingan Tuhan dipandang sebagai pemberontak terhadap ajaran syariah.

Selain itu, fenomena yang sampai saat ini masih terus berlangsung adalah terjadinya abuse of power yang banyak dilakukan seorang wali nikah, atau yang sering diistilahkan sebagai wali mujbir dalam tradisi masyarakat muslim. Di beberapa daerah, masih banyak kita jumpai pernikahan di bawah umur karena konstruksi lembaga pernikahan dalam Islam yang diyakini memberi ruang leluasa untuk terjadinya hal itu. Hampir tidak ada suara keras yang mempermasalahkan perkawinan model di atas yang keluar dari sarjana muslim, terutama para sarjana syariah. Seakan-akan mereka menerimanya sebagai bagian yang absolut dalam sejarah beragama. Gugatan-gugatan terhadap praktek beragama yang banyak merugikan perempuan, di antaranya dalam institusi pernikahan justeru muncul dari para aktivis muslim yang sering dicirikan dengan label sekuler oleh kelompok yang ketat memegang ortodoksi Islam. Sehingga tidak terjadi dialog yang ideal antara dua pemikiran yang cenderung mengambil kutub yang berseberangan ini.

Pengertian Nikah

Term al nikah yang sudah diadopsi dalam bahasa Indonesia sejatinya memang berarti hubungan seksual atau dalam bahasa Arab biasa dipadankan dengan lafaz al wath’u[1]. Arti yang demikian sesungguhnya secara tepat ada dalam ungkapan kawin dalam bahasa Indonesia, yang berkonotasi pada hubungan biologis antar jenis, baik yang dilakukan oleh manusia maupun binatang. Untuk lebih membuat makna nikah ini lebih beradab, para ulama kemudian mendifinisikannya dalam sebuah terminologi sebagai ikatan kuat nan sakral antara laki-laki dan perempuan untuk melangsungkan kehidupannya secara bersama-sama sebagai salah satu bentuk ibadah kepada Tuhannya untuk menggapai kebahagiaan dan kasih sayang di antara keduanya[2].

Banyak nas Alquran dan hadis yang berbicara mengenai pernikahan. Baik dalam bentuk perintah, anjuran, bahkan sampai petunjuk solusi untuk mengontrol nafsu biologis ketika pernikahan tidak atau belum menjadi kewajiban bagi seseorang. Namun yang pasti pernikahan dalam Islam bukanlah salah satu rukun agama yang mesti harus dilaksanakan. Makanya tidak ada dalil qath’i yang secara eksplisit memerintahkan semua umat Islam untuk mesti menikah, dan jika tidak melakukannya telah keluar dari Islam. Dalil-dalil pernikahan dalam Islam bersifat sangat kondisional, bergantung kepada mukhatab yang dihadapinya. Bahkan apabila pernikahan hanya akan membawa keburukan bagi yang melakukannya, maka bahasa fikih tidak akan segan untuk menyatakan itu dilarang (haram)[3].

Masalah Akad

Semua orang mengetahui, tapi mungkin hanya sedikit yang sadar, ritual pernikahan yang dilegitimasi agama dan adat, selama ini sering merupakan awal dari domestifikasi peran atau setidaknya penundukan seorang isteri oleh seorang suami. Posisi perempuan selalu dianggap lemah dalam sebuah pernikahan. Sampai-sampai setinggi apapun kualitas intelektual dan pendidikan seorang perempuan, tapi tetap harus diwakili seorang wali[4], yang sangat boleh jadi tidak lebih pintar dari yang diwakili. Sungguh sebuah ironi yang diabadikan dengan label sakral agama.

Tradisinya, dan telah berlaku secara turun menurun, dalam setiap akad nikah, pihak perempuan yang memegang peran menginisiasi sebuah pernikahan. Meskipun pada waktu lamaran, lazimnya, pihak laki-laki yang secara aktif untuk melamar seorang gadis. Pihak perempuan, yang selalu diwakili seorang wali nikah, baik wali nasab maupun wali hakim, mengucapkan kata ijab yang sering kita dengar dengan kata-kata; “Aku nikahkan kamu dengan anak perempuanku/ adikku/ cucuku (dll.) dengan mahar berupa …”. Sementara calon mempelai pria mengucapkan kata kabul; Aku terima nikahnya dengan mahar tersebut”, apabila menerimanya. Dan sebaliknya, dengan kata menolak meski sangat jarang.

Akad nikah, dalam prakteknya, sering hanya sekedar seremonial belaka. Sebuah seremoni yang dibungkus dengan baju sakral agama, dengan dalil-dalil panjang yang menjadi hapalan wajib seorang juru nikah. Meskipun tali pernikahan dianggap suci dan sakral, tapi ajaran Islam membuka celah terputusnya ikatan sakral tersebut. Kalimat putus ini ditegaskan sebagai satu-satunya perbuatan halal yang sangat dibenci (abghad al halal). Sesuatu yang mungkin terkesan aneh, tapi banyak  kalangan yang menilainya memiliki hikmah yang luas.

Kemungkinan putusnya tali pernikahan dapat disebabkan oleh beberapa hal yang di pengadilan agama disederhanakan dalam pendaftarannya menjadi dua bentuk. Permohonan talak dan gugatan cerai. Kalau keinginan untuk bercerai berasal dai suami disebut permohonan talak, sementara kalau berasal dari isteri masuk dalam kategori gugatan cerai. Tampaknya dua hal ini tidak terlepas sama sekali dengan mekanisme akad nikah yang menempatkan pihak isteri untuk mengucapkan kalimat ijab dan kalimat qabul pada pihak suami. Akan tetapi hal ini bergantung pada sejauh mana kemampuan dan keberanian untuk menafsir ulang akad nikah dalam prosesi pernikahan. Posisi lemah perempuan juga terlihat pada tata cara rujuk (kembali bersatunya suami isteri yang telah bercerai), senantiasa itu menjadi hak laki-laki[5].

Poligami

Poligami sesungguhnya merupakan warisan budaya primitif manusia. Yaitu ketika seseorang dengan kekuasaannya merasa berhak untuk menguasai orang lain yang dipandang secara subyektif lebih rendah dan hina. Ketika manusia dapat memperbudak sesama manusia dengan legal atau setidaknya ketika itu tidak didefinisikan sebagai sebuah kejahatan. Ketika perbedaan gender tidak dipahami dalam perspektif reproduksi semata, bahkan sangat ideologis dan teologis. Dan ketika kesehatan reproduksi belum menjadi bagian penting dalam kehidupan masyarakat. Bahkan agama Islampun datang dalam kondisi masyarakat yang masih demikian.

Warisan sejarah kelam manusia itu sekarang dibungkus dengan baju agama yang disakralkan oleh manusia, tapi tampaknya tidak oleh Tuhan. Karena kenyataannya memang umat Islam sendiri sendiri lebih sering membuat yang relatif menjadi absolut, yang rasional menjadi irasional dan membatasi segala hal yang sebenarnya layak untuk disentuh menjadi wilayah sangat transenden dan jauh untuk sekedar didialogkan dibandingkan Tuhan.

Semua hal yang berbau agama menjadi a historis. Padahal Tuhan berkali-kali mengingatkan manusia untuk senantiasa menggunakan akal dan inderawi lainnya (dengan menggunakan kata-kata, antara lain; ya’qilu, yatafakkaru, dan yatadabbaru dengan berbagai tashrif derevatifnya) untuk menangkap kebenaran dan mencela mereka yang mengabaikannya. Itu artinya adalah kodrat manusia untuk sedapat mungkin merasionalkan atau memahami pesan dan segala sesuatu yang Tuhan ciptakan demi kemaslahatan hidup yang tidak semata di akhirat. Surat Annisa ayat yang pada awalnya dimaksudkan untuk membatasi tradisi poligami di kalangan masyarakat Arab Islam, dijauhkan dari konteks turunnya. Teks Alquran itu kemudian ditelanjangi sesuai dengan birahi laki-laki yang mau menang sendiri.

Saat ini masyarakat sering melihat poligami diproklamirkan sebagai bagian yang sangat penting dalam beragama. Dengan mengatasnamakan Tuhan, kemudian masyarakat terpaksa menonton arogansi para pelaku poligami yang mengklaim sebagai manusia yang benar-benar menghayati ajaran syariah Islam. Sampai-sampai ada sebagian kalangan yang mengidentifikasi dirinya dalam sebuah komunitas masyarakat poligami. Padahal Tuhan sendiri telah menutup diskusi keadilan sebagai syarat mutlak untuk berpoligami dengan firman-Nya yang secara tegas menyatakan bahwa selamanya manusia manusia tidak akan pernah mampu untuk berlaku adil, meskipun sangat menginginkannya[6].

Nikah Siri

Terminologi nikah siri mungkin hanya dikenal di kalangan umat Islam di Indonesia. Hampir tidak ada literatur fikih yang membicarakan terminologi nikah siri dalam pengertiannya sebagaimana yang berlaku di Indonesia, atau mungkin malah tidak ada sama sekali. Nikah siri, atau juga kadang-kadang dikenal dengan istilah nikah di bawah tangan, secara bahasa bermakna pernikahan yang dirahasiakan atau tidak dimaksudkan untuk diketahui masyarakat secara umum.

Namun secara substansial, yang dimaksud dengan nikah siri adalah sebuah pernikahan yang dilakukan dengan tidak mengacu pada undang-undang perkawinan maupun Kompilasi Hukum Islam (KHI), yang sampai saat ini menjadi hukum materiil di Pengadilan Agama. Undang-undang perkawinan maupun KHI sangat menyadari arti pentingnya manajemen pencatatan demi ketertiban dan kemaslahatan bersama. Untuk menghindari segala bentuk efek negatif yang mungkin akan terjadi, pencatatan pernikahan oleh pegawai resmi pemerintah adalah sebuah kewajiban (KHI, Pasal 6 ayat 1). Implikasinya, setiap perkawinan yang dilakukan di luar pengawasan pegawai pencatat nikah, maka tidak mempunyai kekuatan hukum tetap[7].

Ironisnya, sampai saat ini,  pernikahan siri masih banyak terjadi di kalangan umat Islam di Indonesia. Banyak sekali motivasi yang melatari seseorang yang tidak menginginkan pernikahannya diketahui banyak orang. Mulai karena pertimbangan karir, popularitas, sampai pertimbangan yang diyakini sangat fundamental dan teologis. Fenomena ini sesungguhnya juga tidak terlepas dari pihak-pihak yang merasa masih memiliki otoritas teologis untuk menikahkan seseorang dengan mengabaikan institusi negara yang jelas-jelas telah mengatur prosedur pernikahan secara lebih bertanggung jawab dan terutama untuk melindungi pihak-pihak yang sering menjadi korban dalam sebuah relasi antara laki-laki dan perempuan.

Maqashid Shariah

Setiap aturan hukum pasti memiliki tujuannya masing-masing. Begitu juga dengan syariah Islam. Tujuan syariah atau yang lebih dikenal dengan terminologi maqashid al syariah adalah mewujudkan kemaslahatan manusia[8]. Dengan demikian, semestinya tidak ada aturan syariah yang bertentangan dengan kemaslahatan dan keadilan bagi manusia kecuali hanya tafsir yang subyektif, atau yang biasa disebut dengan fikih. Ironisnya, hasil interpretasi manusia yang subyektif dan parsial ini sering dipandang sebagai ajaran agama yang bersifat final dan sakral, tanpa perlu repot-repot lagi memahami pesan Tuhan yang sesungguhnya.

Tema kemaslahatan dan juga keadilan bagi kehidupan manusia inilah sesungguhnya yang diusung dalam narasi panjang Alquran dan hadis. Namun adakalanya ketika harus berhadapan dengan keadaan yang pragmatis pada awal Islam, terkadang harus mengambil sikap yang tentunya akan terkena batasan-batasan kultural dan tidak jarang sangat primordial[9]. Tuhan sendiri telah menegaskan bahwa bahasa Arab menjadi bahasa Alquran semata karena rasul yang diutus berasal dari Arab[10].

Dalam konteks pernikahan, secara eksplisit Tuhan menyatakan pernikahan adalah dimaksudkan untuk mendapatkan ketenangan, kedamaian, cinta, dan kasih sayang di antara suami dan isteri[11]. Untuk itu apabila sebuah pernikahan tidak dapat mewujudkan perasaan tenang, damai, cinta kasih di antara suami dan isteri sesungguhnya telah keluar dari maksud utama pernikahan atau berpasangan sebagaimana yang telah Tuhan tunjukkan.

Kewenangan Pemerintah

Dalam konteks hukum Islam, persoalan poligami yang melibatkan beberapa pihak, baik yang diuntungkan maupun yang dirugikan, sejatinya masuk dalam wilayah siyasah syar’iyah[12]. Siyasah syariyah adalah salah satu dari tiga kategori hukum dalam Islam selain hukum syariah dan hukum fikih. Siyasah syariyah adalah kewenangan pemerintah untuk mengambil kebijakan-kebijakan yang berintikan pada kemaslahatan untuk kepentingan umum.

Selama kebijakan pemerintah berdasarkan atau dalam upaya untuk mewujudkan kemaslahatan umum, maka wajib bagi umat Islam untuk mengikutinya[13]. Sejarah ketatanegaraan Islam telah menunjukkanbahwa negara merupakan institusi yang memiliki otoritas untuk menetapkan hukum yang mempunyai kekuatan mengikat. Dengan demikian, sejatinya tidak dikenal pemisahan antara otoritas agama dengan otoritas negara, apabila pemerintah telah menetapkan sebuah kebijakan yang berpondasikan kemaslahatan umum atau untuk mewujudkan kemaslahatan umum[14]. Kebijakan itu mengikat bagi umat Islam secara imperatif. Dan negara, sebagai institusi yang mempunyai kekuatan memaksa dapat mengambil tindakan terhadap segala bentuk penyelewengan.

Persoalan poligami, nikah siri, dan pernikahan di bawah umur saat ini tampaknya sudah mulai meresahkan masyarakat.  Banyak motivasi yang melatari poligami, nikah siri maupun nikah di bawah umur selama ini. Namun negara, dalam hal ini pemerintah, pada prinsipnya sama sekali tidak berkewajiban untuk mengetahui setiap motivasi, karena semua itu hanya menjadi domain Tuhan yang mengetahuinya secara pasti[15].

Dengan demikian, kalau memang pemerintah memandang bahwa poligami, nikah siri, maupun nikah di bawah umur lebih banyak memberikan keburukan bagi masyarakat, terutama bagi perempuan, maka sesungguhnya pemerintah berhak untuk melarang praktek poligami. Apalagi kemungkinan untuk terjadinya kekerasan dalam rumah tangga, pengabaian terhadap kesehatan reproduksi, dan tidak adanya kekuatan hukum, yang tetap trafficking (jual-beli manusia), dan eksploitasi anak dalam praktek poligami, nikah siri, dan nikah di bawah umur sangat lebar terbuka.

Pemerintah harus mengambil kebijakan untuk mengantisipasi terjadinya keburukan dan melindungi posisi lemah perempuan dalam praktek poligami dan nikah siri. Kalau perlu dengan memberi sanksi kongkrit kepada setiap pihak yang terlibat di dalamnya. Dan melarang poligami sama sekali tidak dapat dipandang bertentangan dengan syariah Islam sebagaimana yang didakwakan para pelaku poligami. Kebijakan untuk lebih mewujudkan kemaslahatan bagi kehidupan umat Islam pernah dilakukan oleh Umar bin Khattab setelah dua tahun masa pemerintahannya dengan menetapkan keabsahan talak tiga bagi siapa saja yang menjatuhkannya dalam satu waktu, meskipun pada zaman nabi dan Abu Bakar itu tidak berlaku[16].

Penutup dan Rekomendasi

Dampak modernisasi dan industrialisasi yang salah satunya menjadikan perempuan lebih mandiri, dan tingkat pendidikannya yang semakin tinggi, telah membangunkan kesadarannya akan realitas yang menimpanya. Kesadaran akan ketimpangan relasi gender melahirkan agenda-agenda feminis mainstream yang bervariatif, yang telah dimulai semenjak awal abad ini. Nuansa penggugatan ini juga tidak terlepas dari keyakinan bahwa realitas yang demikian adalah produk budaya (nurture), bukan karena perbedaan biologis, nature, atau genetis[17]. Apalagi semua hambatan teologis yang selama ini mengakibat perempuan terjebak dalam pola relasi yang timpang ternyata hasil tafsir para ulama dari konstruksi budaya masyarakat Islam yang patriarkhi. Keyakinan yang seperti ini meniscayakan perubahan budaya untuk mewujudkan relasi gender yang setara dan berkeadilan.

Oleh karena itu, merekonstruksi institusi pernikahan dalam Islam sesungguhnya merupakan sebuah kelaziman bagi umat Islam. Dengan terus membaca dan menafsir ulang ajaran Islam yang diyakini sebagai rahmat bagi segenap alam, maka kita akan mendapatkan pesan Tuhan yang kadang tidak dapat terungkap dalam dangkalnya tekstualitas sebuah nas, dalam hal ini adalah pola relasi antara laki-laki dan perempuan dalam institusi pernikahan. Jalinan hubungan yang tidak berkeadilan antara laki-laki dengan perempuan menjadi bukti betapa tidak berdayanya umat Islam berhadapan dengan sebuah teks yang tidak memiliki logika. Tanpa adanya misi untuk mewujudkan kemaslahatan dalam berkehidupan, maka syariah akan kehilangan relevansinya untuk menjadi tuntunan dalam berkehidupan.

Daftar Pustaka

Alquran Alkarim

Abdurrahman, Kompilasi Hukum Islam di Indonesia, (Jakarta: Akademika Pressindo, 1992)

Bakri A. Rahman dan Ahmad Sukardja dalam, Hukum Perkawinan menurut Islam, Undang-undang Perkawinan, dan Hukum Perdata/BW, (ttp.: Hidakarya Agung, 1981)

Hidayat, Komaruddin, Memahami Bahasa Agama: Sebuah Kajian Hermeneutik, (Jakarta: Paramadina, 1996),

Husaini, Taqyuddin Abu bakr bin Muhammad al, Kifayatul Akhyar, (ttp.: Syirkah Nur Asia, tt.)

Khallaf, Abdul Wahab, Assiyasah Assyariyah, (Kairo: Darul Anshar, 1977)

Megawangi, Ratna, Membiarkan Berbeda? Sudut pandang Baru tentang Relasi Gender, (Bandung: MIZAN, 1999)

Sabiq,Assayid, Fiqh Assunah, (Beirut: Darul Fikr, 1983)

Sjadzali, Munawir, Ijtihad Kemanusiaan, (Jakarta: Paramadina, 1997)

Suyuthi, Jalaluddin Abdur Rahman al-, Alasybah wa Annadlair fi Alfuru’, (Indonesia: Maktabah darul Ihya’ Alkutub Al’arabiyah, tt.)

Syatibi, Abu Ishaq al-, Almuwafaqat fi Ushulis Syari’ah, Tahq. Abdullah Daraz, (ttp. Darul Fikr, tt.)


[1] Taqyuddin, Kifayatul Akhyar, (ttp.: Syirkah Nur Asia, tt.), vol. II, hal. 36

[2] Kompilasi Hukum Islam misalnya, dalam pasal 2 menyatakan bahwa pernikahan merupakan akad yang sangat kuat atau mitsaaqan ghalidhan untuk mentaati perintah Allah dan melaksankannya merupakan ibadah. Lihat Abdurrahman, Kompilasi Hukum Islam di Indonesia, (Jakarta: Akademika Pressindo, 1992), hal. 114

[3] Alahkam alkhamsah yang meliputi hukum wajib, sunah, mubah, makruh dan haram berlaku secara fleksibel bagi seseorang yang akan melaksanakan pernikahan. Selengkapnya lihat Bakri A. Rahman dan Ahmad Sukardja dalam, Hukum Perkawinan menurut Islam, Undang-undang Perkawinan, dan Hukum Perdata/BW, (ttp.: Hidakarya Agung, 1981), hal. 21

[4] Bahasa fikih memahamkan bahwa seorang wali merupakan salah satu rukun (sesuatu yang harus ada) dalam sebuah akad nikah. Tapi harus diingat, fikih adalah sebuah faham, kesimpulan, yang diambil berdasarkan logika pemikiran yang kadang  benar dan tidak tertutup kemungkinan sering salah. Fikih tidak bersifat abadi dan berlaku universal, tetapi sangat relatif dan terkadang primordial. Oleh karena itu fikih bisa dan tampaknya harus terus berubah seirama dengan denyut perubahan itu sendiri secara dinamis. Karenanya, pelanggengan sebuah ketentuan fikih sama saja dengan pengkudusan pemikiran manusia itu sendiri.

[5] Kompilasi Hukum Islam (KHI) pasal 150 menyatakan bahwa bekas suami berhak untuk melakukan rujuk kepada bekas isterinya yang masih dalam iddah. Baca Abdurrahman, ibid, hal.  149

[6] Annisa: 129.

[7] Abdurrahman, ibid, hal. 114.

[8] Lihat Assyatibi, Almuwafaqat fi Ushulil Ahkam, (ttp. Darul Fikr, tt.), vol.III, hal. 116.

[9] Konsekwensinya, dalam memahami Alquran tidak Cuma diperlukan analogi konseptual antara the world of human being dengan the world of god, namun juga harus menggunakan analogi kontekstual antara dunia Muhammad yang Arab dengan dunia di luarnya. Atribusi maskulin yang selalu melekat dalam gambaran Tuhan dan kehidupan eskatologis menunjukkan keterbatasan itu sungguh sangat nyata. Lihat Komaruddin Hidayat, Memahami Bahasa Agama: Sebuah Kajian Hermeneutik, (Jakarta: Paramadina, 1996), hal. 9

[10] Hamim Assajdah: 44

[11] Arrum: 21

[12] Abdul Wahab Khallaf, Assiyasah Assyariyah, (Kairo: Darul Anshar, 1977), hal. 4.

[13] Annisa: 59

[14] Untuk hal ini, ada satu kaidah tersendiri yang dibahas oleh Assuyuthi dalam kitabnya Alasybah wa Annadlair. Lihat Jalaluddin Assuyuthi, Alasybah wa Annadlair fi Alfuru’, (Indonesia: Maktabah darul Ihya’ Alkutub Al’arabiyah, tt.), hal. 83.

[15] Dalam sebuah hadis nabi dinyatakan bahwa kewajiban manusia untuk mengambil keputusan sesuai dengan apa yang nampak. Persoalan yang tidak tampak cukup menjadi pengetahuan Tuhan yang maha Tahu. Baca Muhammad Madkur, Alqadla’ Fil Islam,(terj. Drs. Imron), (Surabaya: Bina Ilmu, 1993), hal. 36

[16] Lihat Assayid Sabiq, Fiqh Assunah, (Beirut: Darul Fikr, 1983), vol. II, hal.230-231. Baca juga Munawir Sjadzali, Ijtihad Kemanusiaan, (Jakarta: Paramadina, 1997), hal.40.

[17] Ratna Megawangi, Membiarkan Berbeda? Sudut pandang Baru tentang Relasi Gender, (Bandung: Mizan, 1999), hal. 9.

Teguh Prawiro, M.A.

(tulisan ini pernah dimuat di jurnal Pesantren)

Laisa min Ushul al- Iman wa la Arkan al- Islam an Yu’mina al- Muslim

bi Kulli Hadits Rawahu al-Bukhari.”[1]

“Bukan termasuk sebagai dasar keimanan begitu pula rukun Islam bagi umat Islam untuk senantiasa membenarkan setiap Hadis yang telah diriwayatkan

oleh al- Bukhari”

Kutipan kalimat di atas tampaknya cenderung provokatif untuk mengawali dan membuka tulisan berikut ini. Atau bahkan dengannya penulis terlihat ber-apriori dengan tema di atas, untuk tidak menuduh pihak yang menyodorkannya kepada penulis. Tapi tak apalah sekedar sebagai shock therapy, atau sekedar ketukan awal bagi kesadaran kita.

Menyimak tema di atas, ada dua hal pokok yang dihadirkannya untuk kita; sebab dan akibat. Keduanya dapat dimaknai dalam konotasi positif dan sekaligus dalam konotasi yang negatif, selama kata “problem” dapat diposisikan sebagai sesuatu yang netral. Karenanya, bergantung siapa dan dalam konteks yang bagaimana dimaknainya.

Al- Kutub al- Mu’tabarah merupakan sebuah terma yang sangat familiar dalam komunitas dan tradisi intelektual Pesantren. Meskipun tidak jarang yang tidak mampu menguraikannya secara definitif, namun secara substansial hampir semua kalangan di pesantren memafhuminya. Secara legal-historis, terma al- Kutub al-Mu’tabarah dapat dipandang bermuara pada statuten (Anggaran Dasar) Nahdlatul Ulama yang pertama (1928), tepatnya pada article (pasal) 3 ayat 2. Tanpa bermaksud apa-apa, sengaja penulis mengutipnya sebagaimana adanya:

“Memeriksai kitab-kitab sebeloemnja dipakai oentoek mengadjar, supaja diketahoei apakah itoe dari pada kitab-kitabnja Ahli Soennah Wal Jama’ah ataoe kitab-kitabnja Ahli Bid’ah”.[2]

Walaupun secara eksplisit pasal 3 ayat 2 di atas tidak menyinggung eksistensi al- Kutub al- Mu’tabarah, akan tetapi berdasarkan dengannya dapat dibangun kriteria-kriteria yang menjadi kualifikasinya. Konsekwensinya, berdasarkan statuten tersebut tercipta atau tepatnya dibentuk polarisasi atau dikotomi antara al- Kutub al- Mu’tabarah dengan yang Ghair al- Mu’tabarah. Uniknya, kualifikasi yang terakhir tidak sesemarak yang pertama untuk sekedar diperbincangkan atau diberi catatan dan kritikan terhadapnya. Sangat mungkin fenomena ini terjadi karena kesantunan untuk saling tidak menghujat yang senantiasa dipelihara dalam tradisi Pesantren, atau karena langkanya literatur tersebut di kalangan pesantren.

Uraian statuten awal tersebut secara jelas menerangkan bahwa yang menjadi maksud utama pemeriksaan terhadap literatur atau kitab-kitab yang ada adalah untuk mengidentifikasi antara yang beraliran Ahl al- Sunah wa al- Jamaah dengan yang beraliran Ahl al- Bid’ah. Hal ini menjadi sangat relevan berkaitan dengan banyaknya kitab-kitab berbahasa Arab yang masuk ke Indonesia pada awal abad kedua puluh. Banyak kitab yang dipandang tidak berkesesuaian dan bertentangan dengan aliran pemikiran yang berusaha ditradisikan dan dikembangkan di kalangan Nahdlatul Ulama.

Secara umum, sebenarnya, kecenderungan untuk memberi kualifikasi atau penciptaan polarisasi dan dikotomi menggejala di hampir setiap sendi kehidupan. Hal ini misalnya diimplementasikan dalam polarisasi; antara yang baik dengan yang buruk, yang tinggi dengan yang rendah, yang kanan dengan yang kiri, dan tidak ketinggalan antara utara dan selatan. Oleh karenanya, polarisasi dalam literatur atau kitab-kitab antara yang al- Mu’tabarah dengan yang Ghair al- Mu’tabarah sama sekali bukan merupakan sebagai usaha yang keliru dan tercela.

Memahami Terma al- Kutub al- Mu’tabarah

Merujuk pada uraian statuten awal Nahdlatul Ulama di atas, terlihat dengan jelas bahwa usaha memeriksai setiap kitab yang akan dijadikan literatur pengajaran adalah untuk menghadang arus pemikiran lain yang tidak sefaham dengan pola pemikiran ulama NU atau yang tidak selaras dengan kecenderungan Ahl al- Sunah wa al- Jamaah.

Perkembangan selanjutnya menunjukkan bahwa usaha ini secara eksplisit tidak lagi dimasukkan dalam Anggaran Dasar Nahdlatul Ulama saat ini. Namun semangatnya tampaknya masih terus dipertahankan dengan mendelegasikannya kepada Lajnah al- Ta’lif wa al- Nasyr (sebagaimana yang tercantum dalam Anggaran Rumah Tangga NU saat ini), dengan tugas utamanya dalam bidang penerjemahan dan penyebaran kitab-kitab dengan standar dan ukuran  Ahl al- Sunah wa al- Jamaah.

Dalam bingkai pemikiran yang serba dilingkupi kekhawatiran, transformasi paradigma pemeliharaan pemikiran yang serba bernuansa Ahli al- Sunah wa al- Jamaah tersebut terlihat menjadi lebih kreatif. Ada usaha kreatif yang dihadirkan dalam hal ini dengan menyebarkan kitab-kitab yang sepaham dibandingkan dengan masa lalu yang hanya menyeleksi secara pasif kitab- kitab yang beredar. Berangkat dari pemikiran yang seperti inilah tampaknya terma al- Kutub al- Mu’tabarah dikemukakan.

Penjelasan yang agak terang dan eksplisit mengenai terma ini dikemukakan dalam Muktamar Nasional Ulama di Situbondo. Dalam Munas tersebut dijelaskan bahwa al- Kutub al- Mu’tabarah fi Masail al- diniyah ‘Indana adalah kitab-kitab ‘ala al- Madzahib al- Arba’ah (kitab-kitab (fiqh) yang berasal dan dalam bingkai pemikiran Imam madzhab yang empat. Yaitu; Abu Hanifah, Malik bin Anas, Muhammad bin Idris, dan Ahmad bin Hanbal). Dengan pemaknaan yang seperti ini, tampaknya wilayah terma ini hanya melingkupi bidang fiqh. Sementara di sisi lain khazanah keilmuan yang dipelajari di Pesantren dan secara umum umat Islam mencakup banyak fan.

Oleh karena itu Muktamar Nasional Ulama di Bandar Lampung kembali meredefinisi terma al- Kutub al- Mu’tabarah. Dalam Muktamar kali ini, makna terma al- Kutub al- Mu’tabarah semakin diperluas dengan memaknainya sebagai kitab-kitab mengenai ajaran Islam yang sesuai dengan akidah Ahl al- Sunah wa al- Jamaah. Dengan pemaknaan baru ini, maka yang menjadi cakupannya tidak hanya yang berhubungan dengan kajian hukum (fiqh).

Dengan demikian, tampaknya usaha penyeleksian ini tidak dapat dikatakan sebagai usaha yang serba ilmiah. Karena cenderung tidak didasari alasan atau argumentasi-argumentasi pemikiran rasional yang obyektif. Sehingga tidak dapat penulis katakan semangat penyeleksian seperti ini sama sekali berbeda dengan kasus al- Mihnah-nya Mu’tazilah pada masa dinasti Abbasiyah.

Menurut penulis, alangkah indahnya seandainya penyeleksian kitab-kitab tersebut bermula dari niatan yang tulus yang serba akademik untuk memberikan atribut-atribut al- Mu’tabarah dan Ghair al- Mu’tabarah. Jadi tidak hanya defensif untuk melindungi paham yang dianut dan mematikan secara tidak gagah dan bijaksana paham lain yang tidak sejalan, terlebih yang berseberangan.

Problema Sekitar Ahli al- Sunah wa al- Jamaah dan Ahli al- Bid’ah

Bagian ini penulis hadirkan tidak terlepas dari adanya polarisasi antara al- Kutub al- Mu’tabarah dengan al- Kutub Ghair al- Mu’tabarah. Dengan asumsi yang sangat spekulatif, namun tetap argumentatif, bahwa Ahl al- Sunah wa al- Jamaah dan Ahli al- Bid’ah merupakan “pabrik” yang memproduksi kedua jenis literatur di atas.

Dua terma di atas (Ahl al- Sunah wa al- Jamaah dan Ahl al-Bid’ah) menurut penulis merupakan hasil polarisasi sepihak yang tampaknya dilakukan oleh mereka yang mengafiliasikan dirinya kedalam kelompok yang pertama (Ahl al- Sunah wa al-Jamaah). Karena penulis tidak dapat membayangkan polarisasi tersebut dihadirkan oleh kelompok yang terakhir. Dengan klaim kebenaran (truth claim) yang cenderung absolut  bagi kelompoknya, dengan mudah mereka dapat menuduh kelompok lain yang tidak sejalan sebagai yang tersesat. Bukankah dalam polarisasi ini hanya menghadirkan dua kutub yang saling berlawanan? Terlebih, biasanya, polarisasi atau dikotomi sering membentuk hubungan yang saling tertutup (mutuallity exclusive). Sehingga kalau tidak termasuk ke dalam sebuah kutub yang satu, otomatis akan didamparkan ke dalam kutub yang lainnya.

Jujur saja, penulis tidak mengetahui secara pasti kapan polarisasi tersebut di atas lahir dan diberlakukan di tengah-tengah komunitas umat Islam. Namun tampaknya mengorganisasi seiring dengan mengentalnya fenomena fanatisme dalam beragama yang melahirkan kelompok-kelompok dengan klaim kebenarannya masing-masing. Sindiran Tuhan yang menyatakan; “Kullu Hizb bi ma Ladaihim Farihuun”[3] (masing-masing pihak berbangga dengan dirinya masing-masing) dalam hal ini tampaknya sangat telak bagi kelompok-kelompok ini.

Penulis tidak akan mengurai kelompok Ahl al-Sunah wa al- Jamaah dengan asumsi masing-masing kita sudah memafhuminya. Sebaliknya, penulis lebih tertarik untuk memahami eksistensi Ahl al-Bid’ah yang selama ini kita anggap sebagai kelompok “mereka”.

Secara tekstual kata “al-Bid’ah” berasal dari fi’l al- Madli “Bada’a” yang berarti menciptakan sesuatu yang baru sama sekali, tidak ada presedennya sebelumnya. Dengan makna yang demikian, menurut penulis, bukankah Tuhan yang paling berhak mendapatkan atribut Ahl al-Bid’ah? Terlebih Dialah yang mendaku dengan nama al- Badi’.

Dalam beragama al- Bid’ah selalu dipahami dalam konotasinya yang negatif. Karena dianggap sebagai usaha yang mengada-ada. Dalam wilayah al-‘Ibadah al- Mahdlah, tampaknya usaha mengada-ada ini sepakat untuk dinafikan. Akan tetapi, masalahnya, beragama tidak hanya meliputi satu bidang ini saja, melainkan mencakup wilayah yang sangat luas[4].

Bahkan, uniknya, justeru komunitas Nahdlatul Ulama yang dengan tegas-tegas menyatakan sebagai bermadzhab Ahl al- Sunah wa al- Jamaah sering dituduh dan dipandang sebagai pelestari dan sekaligus yang mempraktikkan berbagai macam bentuk al- Bid’ah. Yang menarik, meskipun label Ahl al-Sunah wa al- Jamaah dalam lingkup global dipakai untuk membedakan identitasnya dari komunitas Syi’ah, justeru di lingkungan NU selain untuk tujuan tersebut sekaligus untuk membedakan dirinya dengan kelompok Islam modern[5].

Oleh karena itu, menurut penulis, sebenarnya aktivitas berbid’ah dalam beberapa kondisi harus dapat dipandang sebagai usaha kreatif dalam beragama. Bukan saatnya lagi bagi kita beretorika dengan menyatakan semua persoalan beragama yang sangat komplek saat ini dan yang akan datang dapat dengan gampang ditemukan tradisinya pada masa lalu atau dengan simplistik kita katakan kembalikan saja semuanya kepada Alquran dan Hadits.

Problematika Beragama

Dengan model pemaknaan terma al- Kutub al- Mu’tabarah seperti yang di atas, sesegera mungkin sebenarnya dapat kita rasakan dampak-dampaknya, baik yang positif maupun negatif. Ya, penulis bersepakat bahwa dengan pemaknaan seperti ini, madzhabnya imam empat di atas menjadi terpelihara atau dalam spektrum yang lebih luas akidah Ahl al- Sunah wa al- Jamaah terselamatkan[6].

Akan tetapi di sisi lain adanya seleksi seperti ini harus segera dipahami bahwa cakrawala berpikir yang terbangun akan menjadi sangat sempit dan terbatas. Kondisi ini dengan sendirinya memperlemah daya kreatifitas intelektual generasi Nahdlatul Ulama. Karena sehebat apapun ide-ide yang muncul tidak bisa terlepas dari petakan ini[7].

Apalagi tradisi sistem pengajaran pesantren lebih terfokus pada cirinya yang tekstual tanpa memberi peluang yang luas bagi daya kritis siswanya. Apa yang mereka temukan dari deretan panjang huruf-huruf yang terdapat dalam al Kutub al- Mu’tabarah harus diterima apa adanya, taken for granted, tanpa merasa wajib untuk melakukan kajian kontekstual, sosial dan historis.

Meskipun harus diakui bahwa pada kenyataanya tidak selamanya generasi hasil dari polarisasi antara al- Kutub al- Mu’tabarah dengan al- Kutub Ghair al- Mu’tabarah mempunyai cakrawala berfikir yang lebih sempit dibandingkan dengan mereka yang, katanya, telah bersentuhan dengan berbagai corak dan warna pemikiran. Akan tetapi kasus-kasus seperti ini tidak dapat dijadikan sebagai alasan untuk meneguhkan status quo tersebut dan dibawa ke dalam wilayah yang lebih universal.

Inilah masalah utama yang harus segera diatasi. Dalam amatan penulis, problematika seperti ini sebenarnya telah disadari oleh berbagai pihak. Semoga bukan karena untuk melindungi kepentingan-kepentingan emosional dan subyektif, hal ini senantiasa dipertahankan. Melainkan karena adanya manfaat yang lebih besar dari pada madlaratnya dengan mempertahankan polarisasi tersebut. Meskipun tampak terlalu berlebihan.

Penulis membayangkan sungguh sangat indahnya apabila sistem pengkajian kitab di pesantren menggunakan model-model penafsiran seperti gramatikal, otentik, sistematis, historis, sosiologis dan antisipatoris berikut dengan konstruksinya. Pasti  out put  yang dihasilkannya akan sangat dahsyat dan lebih bermanfaat secara pragmatis dalam berkehidupan.

Dekonstruksi Terma al- Kutub al- Mu’tabarah

Setelah menyadari side effect dan dampak-dampak yang dilahirkan dari polarisasi antara al- Kutub al- Mu’tabarah dengan al- Kutub Ghair al- Mu’tabarah yang seperti ini, menurut penulis, sesegera mungkin kiranya dilakukan usaha dekonstruksi terhadapnya untuk kemudian sesegera mungkin juga mengadakan upaya rekonstruksi.

Setidaknya ada dua hal dalam hal ini yang mungkin dapat dilakukan. Yaitu, meredefinisi terma al- Kutub al- Mu’tabarah dengan al- Kutub Ghair al- Mu’tabarah dan atau meniadakannya sama sekali.

Dengan meredefinisi, diharapkan ukuran kwalitas sebuah literatur didasarkan pada kriteria-kriteria ilmiah. Dengan demikian, ukuran untuk menjadikan sebuah literatur ke dalam kualifikasi al- Kutub al-Mu’tabarah dan Ghair al- Mu’tabarah tidak lagi aliran paham ideologi yang cenderung subyektif dan lebih bersifat emosional, melainkan benar-benar karena kriteria-kriteria ilmiah obyektif dengan standar-standar yang dapat diterima oleh semua pihak. Bukankah Tuhan telah menyifati  mereka yang concern terhadap ilmu dan kebenaran dengan firmannya: “Alladzina Yastami’una al-Qaul fa Yattabi’una Ahsanah”[8] (mereka yang senantiasa memperhatikan setiap perkataan seraya mengambil yang terbaik darinya). Secara implisit firman ini dapat dimaknai untuk tidak selalu melihat dan menyeleksi siapa dan golongan mana yang berbicara, melainkan senantiasa memperhatikan substansi materi yang telah dilontarkan.

Sementara dengan yang terakhir, dengan sama sekali menafikan dan mengabaikan polarisasi antara yang al- Mu’tabarah dengan yang Ghair al- Mu’tabarah, sebenarnya mempunyai relevansi dengan fenomena free market of ideas (pasar bebas bagi ide-ide) saat ini. Karena polarisasi tersebut bertentangan secara substansial dengan semangat free market of ideas yang menjadi trend bagi penyebaran sekaligus penyeleksian ide-ide pemikiran secara alami.

Hidup dan matinya pemikiran dengan demikian tidak lagi terletak pada otoritas pihak-pihak tertentu, melainkan sejauh mana ia mempunyai ruh dan berpengaruh secara positif bagi kehidupan manusia. Begitu juga, idealnya, yang seyogyanya berlaku dalam beragama.

Bukan eranya lagi bagi kita untuk membunuh dan mengebiri pemikiran-pemikiran yang berbeda dengan yang kita anut. Bahkan justeru dengan berbagai pemikiran yang kita konsumsi, akan memberi kita kekayaan khazanah intelektual dan mampu menghargai perbedaan dan nilai-nilai pluralitas(tolerance and respect for difference) sebagai sebuah kelaziman dengan tetap melestarikan nilai tradisi sendiri (valuing traditions).

Semangat inilah sejatinya yang ingin diwujudkan prinsip; “Al- Muhafadzah ‘ala al- Qadim al- Shalih wa al- Akhdz bi al- Jadid al- Ashlah” Dan kalau mungkin dengan additional  “wa al- Ijad bi ma Huwa Ashlah al- Mashalih” (mewujudkan sesuatu yang terbaik dengan aktif dan kreatif).

Tampaknya semangat yang dibawa Abu Rayah, sebagaimana yang terkutip di atas, mempunyai relevansi yang erat dengan hal ini. Berdasarkan kutipan tersebut secara jelas dapat dimaknai bahwa kita harus tetap mengkritisi riwayat al- Bukhari sekalipun, baik dengan sekedar memberi garis bawah, tanda tanya di belakangnya, dan bahkan kalau perlu dapat kita menolaknya. Meskipun dalam pandangan mayoritas umat Islam, kitab Shahih al- Bukhari merupakan kitab kedua setelah Alquran. Dengan begitu, apalagi, seharusnya yang kita lakukan, terhadap literatur-literatur yang lainnya. Sehingga pada akhirnya nanti kita mampu, dengan semangat yang sama dan tanpa hendak menafikan signifikansi madzhab, mengucapkan:

“Laisa min Ushul al- Iman wa la Arkan al- Islam an Yatamadzhab

al- Muslim bi Madzhab fi al- Din”

“Tidak termasuk sebagai dasar keimanan dan rukun Islam bagi umat Islam untuk senantiasa bermadzhab dalam beragama”


[1] Abu Rayah, Adlwa’ ‘ala al- Sunah al- Muhammadiyah, (Kairo: Dar al- Ma’rifah, 1976 ), hal. 305

[2] Lihat Martin van Bruinessen, NU; Tradisi, Relasi-relasi kuasa, Pencarian warna baru, (Yogyakarta: LkiS dan Pustaka Pelajar, 1994), hal. 42. Penulis mohon maaf hanya mengutip sebuah kutipan dan tidak merujuk dokumentasi aslinya.

[3] QS. Al- Rum 30: 32

[4] Sehingga, persoalannya apakah setiap persoalan yang semakin komplek yang dihadapi oleh umat Islam harus selalu dikukuhkan dengan tradisi (Sunah) masa lalu? Pertanyaan ini sebenarnya membutuhkan jawaban yang sesegera mungkin, karena dengannya diharapkan dapat dengan jujur melihat eksistensi Ahl al- Bid’ah. Akan tetapi selama ini jawaban-jawaban yang diberikan malah sering dipalingkan dalam konteks yang lain.

[5] Lihat zamakhsyari Dhafier, Tradisi Pesantren; Studi tentang Pandangan Hidup Kyai, (Jakarta: Penerbit LP3ES, 1982), hal. 149

[6] Penulusuran sejarah menunjukkan bahwa eksistensi suatu madzhab salah satunya, dan yang paling menentukan adalah bergantung erat pada fanatisme pengikutnya. Semakin meningkat frekwensi fanatisme pengikutnya, semakin kokoh keberadaan sebuah madzhab. Gejala ini dapat kita rasakan dalam lingkup lokal misalnya, kekokohan madzhab Syafi’i dibandingkan tiga madzhab lainnya. Padahal keempatnya merupakan madzhab-madzhab yang sama-sama ingin dilestarikan.

[7] Atau mungkin kita bersepakat dengan pandangan yang menyatakan bahwa ilmu pengetahuan di lingkungan NU bukanlah merupakan sesuatu yang diperoleh dengan jalan “penalaran”, tetapi lebih merupakan sesuatu yang dimiliki dengan jalan “pewarisan”.

Menurut mereka yang berpandangan demikian, hal ini tercermin dalam sebuah pidato KH. Hasyim Asy’ari yang kemudian menjadi Muqadimah Qanun Asasi Jam’iyah NU 1947. Dalam pidato Itu beliau antara lain mengatakan: “Wahai para ulama dan para pemimpin yang bertakwa dari kalangan Ahl al- Sunah wa al- Jamaah  keluarga mazhab-mazhab imam empat. Saudara sekalian telah menuntut ilmu-ilmu dari orang-orang yang sebelum saudara dan begitu seterusnya orang-orang yang sebelum mereka, dengan jalan sanad yang bersambungkepada saudara sekalian. Saudara sekalian senantiasa meneliti dari siapa saudara menimba ilmu agama tersebut”. KH. Hasyim Asy’ari, “Al- Qanun al- Asasi li Nahdlah al- ‘Ulama, min al- Mu’tamar ila Mu’tamar, ed. KH Umar Burhan, brosur kumpulan pidato, tt., hal. 15

[8] QS. Al- Zumar 39: 18

wisuda sarjana STIT MAA

Posted: May 25, 2009 in Uncategorized

wisuda

JOB VACANCY

Posted: May 25, 2009 in 8. Bursa Kerja

Yayasan Tifa, sebuah lembaga nirlaba yang memperjuangkan masyarakat terbuka di Indonesia, yang menghormati keragaman serta menjunjung tinggi penegakan hukum, keadilan dan kesetaraan bekerjasama dengan AusAID-ANTARA (Australia – Nusa Tenggara Assistance for Regional Autonomy), untuk  “Program Pemberdayaan Buruh Migran Indonesia dan Keluarganya di Daerah Asal” membuka lowongan pekerjaan untuk posisi tersebut dibawah ini:

MANAJER PROYEK (10 Bulan Kerja)
Posisi ini bertanggungjawab kepada Direktur Eksekutif Yayasan Tifa untuk memimpin dan mengelola implementasi Unit Pelaksana Program (UPP).  Termasuk bertanggungjawab memastikan berjalanannya program sesuai arahan strategis yang telah ditetapkan.

STAF PROYEK UNTUK AKSES PADA LAYANAN KEUANGAN (10 Bulan Kerja)
Posisi ini bertanggung jawab kepada Manajer Proyek untuk mengembangkan sistem remitansi buruh migran, pelatihan perencanaan keuangan keluarga buruh migran dan pemberdayaan ekonomi keluarga buruh migran.  Posisi ini diharapkan dapat menumbuhkan kerjasama strategis antara Bank, Lembaga Ekonomi Mikro dan lembaga keuangan lainnya untuk mendorong potensi ekonomi buruh migran dan keluarganya.

KONSULTAN UNTUK PEMBUATAN MODUL DAN MANUAL (3 Orang: 3 Bulan Kerja)
Posisi ini bertanggungjawab kepada Project Manager untuk menyediakan paket-paket modul yang digunakan sebagai panduan untuk pelatihan dan acuan yang akan digunakan oleh warga desa, community organizer, aparat desa dan LSM mitra dalam berbagai topic, mulai dari migrasi kerja, pengelolaan keuangan sampai peraturan desa. Adapun modul yang akan dibuat adalah:
· Pendidikan Paralegal: Pelatihan bagi calon paralegal di isu migrasi kerja
· Pelatihan keuangan keluarga buruh migrant
· Pelatihan pengorganisasian masyarakat (community organizing)

KONSULTAN/PENASEHAT UNTUK KAJIAN DATA AWAL (Baseline Research Advisor) (1 Bulan Kerja)
Posisi ini membantu Manajer Proyek memastikan adanya kajian data awal/dasar (baseline research yang hasilnya dapat dijadikan rujukan bagi stakeholder yang terlibat dalam program ini.

PETUGAS SURVEY LAPANGAN (1 Bulan Kerja)
Posisi ini membantu Konsultan/Penasehat untuk pengkajian data awal/dasar (baseline research) untuk memastikan data yang dibutuhkan dalam riset data awal ini terkumpul sesuai prosedur.

Kandidat yang tertarik pada posisi ini dipersilahkan mengirimkan surat lamaran, daftar riwayat hidup dan surat referensi selambat-lambatnya tanggal 30 Juni 2009 ke alamat email: recruitment@tifafoundation.org. Hanya kandidat terpilih yang akan dihubungi.  Pertanyaan melalui telepon tidak akan dilayani.

Keterangan lengkap dapat dilihat di website kami.

Yayasan Tifa
Jl. Jaya Mandala II No. 14 E, Menteng Dalam, Jakarta 12870
Email: recruitment@tifafoundation.org
Website: http://www.tifafoundation.org

There are very few comprehensive studies of Sharia around. German lawyer and Islamic Studies expert Mathias Rohe has just written one where, among other things, he argues that the historical and global perspective has always produced a multiplicity of interpretations. Martina Sabra has been reading it

|
Against the idea of admitting Sharia laws into the areas of European civil and private law is: Professor of Law and and Islamic Studies expert Mathias Rohe | For most people in the West, the terms “Islamic Law” and “Sharia” are likely to raise only images of medieval-seeming and draconian corporal punishment, of persecution of dissenters and the oppression of girls and women.

The fact that a global civilisation was founded on an Islamic law that has historically been characterised by plurality of opinion and by interaction with non-religious value systems, on the other hand, hardly seems to merit a mention.

Not surprising then that there is a formidable array of forces currently intent on restoring Islamic law’s prestige. They range from extremist and reactionary movements such as the Taliban, to the Islamist parties and the liberal religious feminists who scrutinise Islamic law in their search for ways to help improve the legal status of women.

Dangers of misinterpretation

All of this tends to obscure the picture. “Muslims, too, often use the term Sharia rather imprecisely,” notes Mathias Rohe, lawyer and Islamic studies expert from Erlangen. “The narrow, traditional interpretation of Sharia equates it with corporal punishment and discrimination against women. The other, very broadly defined conception, sees Sharia as referring to the basic religious precepts of Islam – prayer, fasting, pilgrimage.”

Neither of these truly hits the mark, according to Rohe. “The historical dimension of Sharia needs to be taken into account if one really wants to understand Islamic law.”

What is Sharia? What does fatwa mean? Can there ever be gender equality in Islam? Mathias Rohe sets about answering these and other questions by looking closely at the sources of Islamic law, the Koran and the Sunna, the corpus of surviving information on the Prophet Muhammad, which Muslims see as providing guidance on a properly religious and ethical lifestyle.

Regional significance of Islamic law

Rohe describes the emergence of Islamic law with its different regional schools. He also describes in detail the most important elements of family, international, criminal and commercial law, whilst taking the differences between Sunni, Shiite and other groups into consideration.

|
One of the very few comprehensive studies of sharia law: Mathias Rohe’s “Das Islamische Recht – Geschichte und Gegenwart” (Islamic Law – Past and Present) | How much significance does Islamic law currently have for the day-to-day lives of Muslims? The answer to this question depends on the region one is talking about. In Saudi Arabia, for example, the Koran still officially serves as the constitution, the idea of a secular jurisdiction only gradually gaining a foothold. In Turkey, on the other hand, state and religion have been radically separate entities since the abolition of the caliphate in 1924.

These extremes excepted, the majority of Islamic countries have opted for a middle way in the course of decolonisation.

Whilst the young nation states have generally oriented themselves on European examples with regard to criminal and commercial law, countries such as Egypt, Morocco, Malaysia and India have maintained religious regulation in civil status law.

This means, for example, that, just as in Europe, a crime such as burglary will carry a prison sentence while in the case of personal matters – marriage, divorce, inheritance law, it is the respective religious communities that have the say. For Muslims this means marrying, divorcing or inheriting must be done in accordance with the prevailing interpretation of Islamic law.

Denominational “division of the law”

This denominational division of the law was no great problem as long as only a few Muslims were emigrating to non-Muslim countries. With increasing migration, however, more and more Muslims are now being faced with the difficulty not only of adjusting to a foreign society and culture but also to a new legal system.

“In Germany the problem is not quite so pressing because the majority of Muslim immigrants here are from Turkey where there is no religious family law,” explains Mathias Rohe.

It’s a different story in France, the UK, or the Netherlands. “Many of the immigrants in these countries are from places where civil status law is religiously regulated, places such as Morocco, Algeria, Pakistan or India, for example,” Rohe explains.

It is the national origins of the migrant communities in Great Britain, France and the Netherlands, Rohe believes, that provide the main reason why the topic of official recognition for Sharia is a more regular topic of discussion in these countries than it is in Germany.

Sharia versus civil and private law

It is a point upon which the law professor has strong views. The idea of admitting Sharia laws into the areas of European civil and private law is something to which he is very much opposed.

“Islamic theologians and religious teachers have an important role to play when it comes to the compatibility of Islamic religious identity with the principles of the democratic rule of law,” says Rohe. | “I would very much warn against turning back a history of legal development that began in Europe more than a thousand years ago and is something really to be valued,” says Rohe.

“Until something over a hundred years ago we still had special rights for religious minorities in Europe. But that was discrimination not acceptance – as if to say: ‘You Jews and Muslims have not yet reached the level of civilisation that we Christians have!’ Muslims who are calling for the introduction of Sharia need to realise that the freedom to vote that exists in Germany is a great privilege, and that there are opportunities to influence things within the scope of the existing legal framework, and in a way that is compatible with a stricter religious understanding.”

Mathias Rohe believes that Islamic theology has a duty. “Islamic theologians and religious teachers have an important role to play when it comes to the compatibility of Islamic religious identity with the principles of the democratic rule of law,” he says.

Even if questions concerning the application of Islamic law in Germany do not appear to be quite so urgently in need of addressing here as they are in some other European countries, the increasing presence of Islam in public life will mean that here, too, the challenges posed by the past and present of Islamic law cannot be avoided forever.

Mathias Rohe’s book, packed with information and forthright opinions, is therefore a timely publication and one that has something to say to both non-Muslims and Muslims in Germany.

Undangan Diskusi

Posted: May 12, 2009 in 2. Diskusi

Di banyak negara Islam, partai-partai dan gerakan sosial Islam tidak
henti-hentinya mengkapitalisasi dukungan publik dengan cara mengekploitasi
isu-isu ekonomi. Term “keadilan ekonomi” yang diintrodusir Al-Qur’an
seringkali menjadi media untuk menarik simpati pemilih Muslim yang
berharap-harap cemas atas masa depan ekonomi mereka di tengah kesulitan
ekonomi yang makin menghimpit. Di Mesir, misalnya, kaum muda terdidik yang
belum jua mendapat pekerjaan maupun kaum miskin kota seringkali gampang
dimobilisasi oleh partai Islam di Negeri Piramida itu. Pilihan kebijakan
ekonomi penguasa juga seringkali dicitrakan jauh dari Al-Qur’an.

Bagaimana dengan kasus Indonesia?

Studi Pepinsky, Liddle dan Mujani (2009) menarik kita diskusikan untuk
melihat seberapa jauh klaim atas apa yang disebut “political Islam”s
economic advantage” mampu menarik dukungan pemilih di Indonesia. Dengan
memakai serangkaian eksperimen yang ditarik dari studi-studi empirik di
Indonesia, Pepinsky, Liddle dan Mujani menemukan bahwa partai-partai Islam
di Indonesia berhasil meningkatkan dukungan elektoral mereka jika publik
relatif tidak *aware* terhadap platform kebijakan ekonomi sebuah partai.
Dengan kata lain, jika masyarakat menghadapi ketidakjelasan kebijakan
ekonomi partai-partai, maka parpol Islam-lah yang menangguk keuntungan dari
situasi tersebut.

Untuk mendiskusikan lebih jauh studi terbaru Pepinsky, Liddle dan Mujani
tersebut, kami, Lembaga Survei Indonesia (LSI), mengundang saudara-saudara
untuk hadir dalam diskusi pada:

Hari/Tanggal    : Kamis, 14 Mei 2009

Pukul                : 10.00 WIB

Tema                : Agama, Ekonomi dan Perilaku Pemilih Kita

Pembicara        : Thomas B. Pepinsky (Profesor di Cornell University)

Saiful Mujani (Direktur Eksekutif LSI)

Ikhsan Modjo (Direktur INDEF dan Ekonom dari
UNAIR)

Sunny Tanuwijaya (Peneliti CSIS Jakarta)

Moderator        : Burhanuddin Muhtadi (Peneliti LSI)

Tempat            : Kantor LSI, Jl. Lembang Terusan No. D-57 Menteng,
Jakarta Pusat

Terima kasih atas perhatiannya.

Salam,

Burhanuddin Muhtadi

HP: 087882154799