PERAN PERGURUAN TINGGI AGAMA ISLAM (PTAI)

Posted: March 14, 2009 in 1. Artikel Dosen

Oleh: Muhaemin
Dosen Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Muslim Asia Afrika Jakarta
Abstrak
Kajian keislaman dan kehidupan beragama di Indonesia memiliki arti penting dalam upaya harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia. Signifikansi masalah tersebut dapat dilihat dari dua aspek, yaitu; Pertama, dalam kondisi kerukunan antar umat beragama yang ada saat ini tetap saja terdapat potensi ketidakrukunan yang disebabkan oleh perkembangan global dan pola interaksi umat beragama yang cenderung eksklusif. Kedua, terjadinya konflik sosial horizontal di berbagai wilayah di Indonesia menuntut perhatian semua pihak termasuk kalangan Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) untuk memberikan solusi terhadap antisipasi munculnya konflik sosial yang baru.

Kata Kunci:
PTAI, Harmonisasi, Kerukunan, Agama

I. Pendahuluan
Dewasa ini telah terjadi pergeseran paradigma dalam melihat kekuatan suatu bangsa yang semula bertumpu pada kekuatan sumber daya alam (SDA) kepada kekuatan yang bertumpu pada sumber daya manusia (SDM). Bangsa yang kuat saat ini, bukan lagi bangsa yang hanya mengandalkan kekayaan alamnya, tapi bangsa yang mampu menguasai informasi dan teknologi (IT) melalui kemajuan di bidang pendidikan.
Pergeseran paradigma ini telah direspon oleh pemerintah Indonesia dengan berbagai upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan. Perhatian pada sektor ini dilakukan dengan asumsi bahwa pendidikan adalah upaya yang paling utama untuk mencerdaskan kehidupan bangsa. Menurut Azyumardi Azra, dengan pendidikan yang berkualitas, Indonesia dapat lebih terjamin dalam proses transmisi menuju demokrasi dan dapat membangun keunggulan kompetitif dalam persaingan global yang semakin intens.
Perguruan Tinggi sebagai salah satu elemen dalam Sistem Pendidikan Nasional mempunyai tanggungjawab dalam mencerdaskan kehidupan bangsa dan mewujudkan visi Indonesia 2030 untuk menciptakan masyarakat yang maju, sejahtera, mandiri dan berdaya saing tinggi. Untuk mewujudkan masyarakat yang memiliki daya saing tinggi dalam kancah internasional, Perguruan Tinggi termasuk Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) dituntut untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas serta mampu memberikan tawaran solusi terhadap berbagai masalah kemanusiaan dan kebangsaan.
Kajian mengenai kerukunan umat beragama menjadi penting karena akhir-akhir ini merebak sentimen-sentimen keagamaan, baik di Indonesia maupun di belahan bumi lainnya seperti India antar kaum Sikh, Hindu, dan Islam; dinegara bekas Yugoslavia antara Muslim-Bosnia dengan Kristen-Serbia, di Filipina Selatan antara kelompok Islam Moro dengan kelompok Kristen, serta kerusuhan-kerusuhan di Libanon. Pantas dicermati bahwa pertentangan antar agama muncul tidak selalu disebabkan oleh sentimen agama, tetapi sering dipicu oleh kepentingan politik-ekonomi dimana agama sering dijadikan “sumbu” untuk menyulut, sehingga seolah-olah hal tersebut merupakan konflik agama.
Di Indonesia, pemicu kerusuhan yang dikaitkan dengan isu-isu sentimen keagamaan cukup tinggi, seperti kasus Poso, Maluku, dan di tempat-tempat lain. Kita tidak bisa menutup mata, meski faktor sosial, politik, dan ekonomi cukup mewarnai, namun agama juga tidak bisa ditampik perannya dalam konflik sosial. Hal ini terutama terkait dengan sikap kurang toleran terhadap pemeluk agama lain, meski didalam ajaran agama dianjurkan untuk bersikap toleran. Dalam menyiarkan ajarannya, pemeluk agama sering berupaya menyakinkan manusia bahwa agamanya yang paling benar dan agama yang lain salah, bahkan harus disingkirkan. Hal ini merupakan sikap tertutup yang cenderung ekstrim.
Perguruan Tinggi Agama Islam sebagai lembaga pendidikan tinggi yang diakui eksistensinya dalam Sistem Pendidikan Nasional mempunyai tanggungjawab dalam mendukung terciptanya harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia. Berdasarkan tujuan pendidikan tinggi sebagaimana diatur dalam PP 60 Tahun 1999 dan misi Departemen Agama, maka secara konstitusional tujuan Pendidikan Tinggi Islam antara lain;
1. Menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan atau profesional yang dapat menerapkan, mengembangkan, dan atau memperkaya khazanah ilmu, teknologi, seni dan atau kebudayaan yang bernafaskan Islam.
2. Mengembangkan dan menyebarkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang bernafaskan Islam dan atau kebudayaan Islam untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat serta memperkaya kebudayaan nasional.
3. Merumuskan, menyebarluaskan dan mendidikkan filosofi dan nilai-nilai agama Islam sehingga dapat digunakan oleh masyarakat sebagai parameter perilaku kehidupan, menjadi inspirator dan katalisator pembangunan, serta motivator terciptanya toleransi kehidupan beragama, serta kehidupan yang harmonis antar umat yang berbeda agama.
Peran PTAI di atas sejalan dengan “World Declaration on Higher Education for the Twenty First Century: Vision and Action” yang dikeluarkan oleh UNESCO. Isi deklarasi tersebut relevan dengan paradigma baru Perguruan Tinggi di Indonesia. Salah satu isi deklarasi tersebut menyebutkan bahwa misi dan fungsi Perguruan Tinggi adalah membantu untuk memahami, menafsirkan, memelihara, memperkuat, mengembangkan, dan menyebarkan budaya-budaya historis nasional, regional dan internasional dalam pluralisme dan keragaman budaya.
Berdasarkan paparan di atas, makalah ini akan menyoroti tiga permasalahan yaitu; Pertama, kondisi kehidupan beragama di Indonesia dewasa ini. Kedua, Peluang dan tantangan harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia. Ketiga, Peran yang dapat dilakukan PTAI dalam harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia.
II. Pembahasan
Kerukunan umat beragama adalah suatu kondisi dimana umat beragama dalam kemajemukan dan keragaman keyakinan hidup berdampingan secara damai, rukun dan harmonis penuh toleransi, saling menghargai bahkan saling menolong. Kerukunan terdiri dari unsur-unsur: coexistence, tolerance, harmony, mutual respect and understanding. Kerukunan umat beragama bukan penyatuan agama-agama baik dalam bentuk mergerisme maupun sinkritisme, baik dalam keyakinan keagamaan maupun peribadatan.
Di Indonesia, konsep tentang kerukunan umat beragama dituangkan dalam UUD 1945 pasal 29. Dalam UUD 1945 ditegaskan bahwa negara berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Dalam penjelasannya diterangkan, berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa juga berdasar kemanusiaan yang adil dan beradab. Negara juga menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agama masing-masing dan untuk beribadat menurut agama serta kepercayaannya.
A. Kehidupan Beragama di Indonesia Dewasa Ini.
Kerukunan umat beragama di Indonesia selama ini secara umum relatif baik, ditandai oleh masih terpeliharanya budaya kerukunan dan perdamaian (peace culture) dikalangan umat berbagai agama di beberapa daerah. Kendati pada beberapa tahun terakhir terjadi konflik sosial horizontal seperti di Poso dan Ambon, tetapi konflik-konflik tersebut tidak bermotif keagamaan murni atau dimotivasi oleh faktor keagamaan. Konflik-konflik sosial tersebut lebih disebabkan oleh faktor-faktor non teologis seperti sosial, ekonomi, politik dan budaya. Agama menjadi faktor justifikasi sehingga konflik nampak bernuansa keagamaan.
Mantan Menteri Agama RI, Tarmizi Taher mengungkapkan bahwa negara Indonesia dapat menjadi semacam potret ideal bagi kerukunan umat beragama di seluruh dunia. Potret kerukunan itu antara lain bisa dilihat dari pelaksanaan ritual keagamaan dan pembangunan tempat-tempat ibadah. Pandangan Tarmizi itu dibenarkan oleh Prof. Mahmoud Ayoub dari Temple University yang menyebutkan Indonesia layak dipertimbangkan dalam konteks kajian kehidupan beragama. Pandangan Ayoub itu agaknya mewakili tren umum para pengkaji Islam dewasa ini yang mulai banyak menaruh perhatian pada perkembangan di Asia Tenggara, khususnya Indonesia yang memiliki komunitas Islam terbesar, sebagai ganti Timur Tengah yang selama ini menjadi fokus utama studi Islam.
Prestasi kerukunan kehidupan agama yang telah tercapai saat ini tentu saja tidak dapat dianggap sesuatu yang final. Hal ini disebabkan karena dalam kerukunan tersebut tetap terdapat potensi ketidakrukunan dan adanya gangguan dari perkembangan global yang implikatif terhadap kehidupan umat beragama di Indonesia.
Menurut rohaniawan Katolik dari Universitas Sanata Dharma Yogyakarta Banawiratna, kerukunan yang terjadi selama ini di Indonesia masih seperti kerukunan yang diatur-atur atau dipaksa untuk rukun. Kerukunan Islam-Kristen misalnya hanya ada ditingkat pemimpin agama dan cendikiawan, sedangkan di tingkat grass-roots kerukunan yang sejati dan murni belum tercipta.
Menyikapi kondisi tersebut diperlukan sebuah strategi kerukunan yang dapat menjembatani terciptanya kerukunan yang hakiki. Kerukunan yang perlu dikembangkan adalah kerukunan sejati yaitu kerukunan yang bertumpu pada ketulusan sikap untuk saling memahami, menghargai, dan menolong dalam dialog kebudayaan dan kehidupan. Untuk mewujudkan tujuan ini diperlukan strategi yang bersifat komprehensif dan simultan, meliputi upaya internal umat beragama dan dukungan eksternal dari pemerintah. Secara umum strategi kerukunan beragama di Indonesia pada masa depan meliputi empat langkah utama: pertama, proses penyadaran oleh para pemuka agama terhadap umatnya masing-masing untuk mengembangkan budaya perdamaian (peace culture) dengan menekankan pesan perdamaian dari agama. Kedua, dialog antar umat berbagai agama dalam arti yang seluas-luasnya, yaitu dialog kebudayaan dalam berbagai aspeknya, termasuk di dalamya dialog teologis. Namun, dialog antar umat beragama perlu mengambil bentuk dialog dialogis (dialogical dialogue) yaitu dialog yang bertumpu pada kesejatian, ketulusan dan keterbukaan untuk menyelesaikan masalah yang ada dan membangun kerja sama. Ketiga, penerapan kode etik kehidupan bersama, bersumber nilai etika dan moral agama untuk kehidupan kolektif yang koeksistensial dan harmonis. Kode etik ini tentu merupakan kesepakatan diantara umat beragama (gentleman agreement/kalimat sawa’). Keempat, penegakan hukum (law enforcement). Dalam hal ini diperlukan undang-undang tentang kerukunan umat beragama atau kehidupan beragama yang mengatur aspek sosial dari kehidupan umat beragama sebagai warga negara.
B. Peluang dan Tantangan Harmonisasi Kehidupan Beragama di Indonesia.
Dikalangan para pengamat keislaman (Islamisis), Asia Tenggara merupakan wilayah kajian Islam yang menarik. Jumlah penduduk Muslim Asia Tenggara yang besar menjadi salah satu kekuatan Islam yang patut diperhitungkan. Letaknya memang jauh dari pusat-pusat Islam di Timur Tengah-Indonesia bahkan paling jauh-, tetapi model keberagamaan yang cenderung sinkretik dan kurang agresif, telah menyebabkan wilayah ini menjadi pusat perhatian kalangan Islamisis. Sejumlah Islamisis seperti Anthony Reid, John L. Esposito, Mark R. Woodward, Robert W. Hefner, dan sebagainya semakin menaruh minat besar terhadap Asia Tenggara, khususnya Indonesia. Clifford Geertz, dalam komentar-komentar restrospektifnya mengenai lebih dari empat dekade penelitian dan refleksinya tentang masyarakat dan agama di Indonesia dan Maroko, mengakui bahwa studi-studi tentang Indonesia telah mengembangkan paradigma baru yang berpusat pada Islam.
Secara geografis Asia Tenggara memang berbeda dengan kawasan Islam lainnya. Nurcholis Madjid membagi dunia Islam ke dalam dua kawasan, pertama kawasan wilayah Islam Arab yang berbasis gurun dan kawasan Islam Asia Tengah yang berbasis savanah. Sementara itu kawasan Islam Asia Tenggara, terutama Indonesia, yang berbasis kepulauan dan tanah yang subur itu tidak termasuk dalam peta wilayah Islam. Perbedaan lingkungan tersebut sangat mempengaruhi corak keberagamaannya. Misalnya saja kecenderungan masyarakat agraris yang lebih mengutamakan solidaritas kelompok-kelompok sosial menyebabkan mereka lebih toleran atau terbuka dengan perbedaan-perbedaan. Hal itu menyebabkan Islam Asia Tenggara lebih siap untuk berhadapan dengan perbedaan budaya dengan sikap toleran dan terbuka. Tidak kurang dari Fazlur Rahman, pencetus gerakan neomoderisme Islam, ketika berkunjung ke Indonesia mengungkapkan rasa optimisme bahwa kebangkitan Islam akan mulai dari Indonesia. Optimisme Fazlur Rahman itu tidak berlebihan karena bukan saja umat Islam Indonesia dari segi jumlah adalah terbesar di dunia. Lebih dari itu, keberagamaan yang berkembang di Indonesia bercorak inklusif. Model keberagamaan eksklusif atau fundamentalis tidak banyak mempunyai pengikut di wilayah ini.
Meski terdapat sejumlah peluang dalam pengembangan kerukunan, kawasan juga Asia Tenggara juga menghadapi sejumlah problematika ke depan. Tantangan yang dihadapi generasi baru Asia adalah bagaimana upaya membangun masyarakat madani, masyarakat beradab yang dicirikan oleh keadilan, keterbukaan dan demokrasi. Pembangunan masyarakat semacam itu jelas tidak bisa dipisahkan dari upaya untuk mewujudkan suatu pemerintahan yang bersih dan berwibawa, menegakkan aturan hukum dan hak asasi manusia, dan menciptakan peluang ekonomi yang merata serta sistem distribusi hasil-hasil pembangunan yang menjangkau seluruh masyarakat.
Dalam konteks tantangan harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia, menurut Azyumardi, dialog antaragama untuk menciptakan kerukunan hidup beragama secara aktual dan viable merupakan tantangan yang mendesak di Indonesia sekarang ini. Perkembangan dan perubahan-perubahan yang terjadi secara dramatis di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir ini telah menimbulkan gangguan-gangguan serius terhadap kerukunan hidup beragama. Huru-hara sosial yang terjadi di beberapa tempat di Indonesia seperti di Tasikmalaya, Kupang, Banyuwangi, Ambon, Sambas dan beberapa daerah konflik lainnya yang terjadi beberapa tahun terakhir ini selain memiliki akar-akar politik, ekonomi dan sentiment etnisitas, juga membawa nuansa keagamaan.
Menurut Azra, tindakan kekerasan antar kelompok umat beragama dapat dipicu oleh beberapa faktor, antara lain: Pertama, masih kuatnya rasa saling curiga di antara umat agama yang berbeda. misalnya, kecurigaan di kalangan umat Islam, bahwa lembaga, kepemimpinan, dan organisasi Kristiani terus melakukan “kristenisasi” dengan berbagai cara yang mungkin. Sebaliknya, umat Kristiani mencurigai umat Islam terus berusaha menciptakan negara Islam di Indonesia. Kedua, belum terjewantahnya dialog-dialog yang workable antara kepemimpinan agama level tengah dan level bawah. Ketiga, tidak efektifnya kekuatan negara dalam mengatasi kekerasan atas nama agama.
Berdasarkan paparan diatas, dapat dilihat sejumlah peluang dan tantangan dalam meningkatkan harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia. Kehidupan beragama yang dinamis merupakan faktor dasar yang bersifat menentukan bagi terwujudnya stabilitas nasional, persatuan dan kerukunan, perdamaian dan ketenangan hidup. Kehidupan beragama yang dinamis dengan terciptanya kerukunan umat beragama tentu saja membawa manfaat yang sangat besar. Untuk umat beragama, terwujudnya kerukunan umat beragama mempunyai manfaat, minimal terjaminnya serta dihormatinya iman dan identitas mereka oleh pihak lain, dan maksimal adalah terbukanya peluang untuk membuktikan keagungan agama mereka masing-masing dalam hidup bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.
Kerukunan hidup umat beragama juga menjadi kata kunci dalam upaya terciptanya masyarakat yang maju, sejahtera, mandiri dan berdaya saing tinggi. Karena tanpa kerukunan, bangsa Indonesia justru akan semakin terpuruk dalam bayang-bayang konflik sosial horizontal yang berkepanjangan.
C. Peran PTAI dalam Harmonisasi Kehidupan Beragama di Indonesia.
Perkembangan Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) secara kuantitatif dewasa ini mengalami peningkatan yang signifikan. Berdasarkan data yang dipublikasikan Direktorat Kelembagaan Agama Islam (Bagais) yang kini menjadi Direktorat Pendidikan Tinggi Islam (DIKTIS), jumlah Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) yang semula hanya satu kini sudah mencapai 50 Institusi. PTAIN saat ini terdiri dari 6 Universitas Islam Negeri (UIN), 12 Institut Agama Islam Negeri (IAIN) dan 32 Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN). Adapun Perguruan Tinggi Agama Islam yang berstatus swasta (PTAIS), tercatat sebanyak 461 Institusi yang tersebar di seluruh pelosok tanah air.
Keberadaan Perguruan Tinggi termasuk Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) mempunyai kedudukan dan fungsi penting dalam perkembangan suatu masyarakat. Proses perubahan sosial (social change) di masyarakat yang begitu cepat, menuntut agar kedudukan dan fungsi perguruan tinggi itu benar-benar terwujud dalam peran yang nyata. Pada umumnya peran Perguruan Tinggi itu diharapkan tertuang dalam pelaksanaan Tri dharma Perguruan Tinggi, yaitu : dharma pendidikan, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat. Dengan dharma pendidikan, Perguruan Tinggi diharapkan melakukan peran pencerdasan masyarakat dan transmisi budaya. Dengan dharma penelitian, Perguruan Tinggi diharapkan melakukan temuan-temuan baru ilmu pengetahuan dan inovasi kebudayaan. Dengan dharma pengabdian pada masyarakat, Perguruan Tinggi diharapkan melakukan pelayanan masyarakat untuk ikut mempercepat proses peningkatan kesejahteraan dan kemajuan masyarakat. Melalui dharma pengabdian pada masyarakat ini, Perguruan Tinggi juga akan memperoleh feedback dari masyarakat tentang tingkat kemajuan dan relevansi ilmu yang dikembangkan Perguruan Tinggi itu.
Khusus dalam bidang kehidupan keagamaan, terdapat sejumlah kecendrungan perubahan sosial yang perlu mendapatkan perhatian kalangan Perguruan Tinggi Agama Islam, diantaranya:
1) Pembangunan khususnya kota-kota yang telah membawa perkembangan dan dinamika yang heterogen, komposisi penduduk semakin beragam karena semakin bertambahnya para pendatang baik dari daerah-daerah dipedalaman. Apabila mereka itu kurang mampu beradaptasi dengan tradisi dan budaya setempat, sehingga keragaman ini jika tidak mampu dikelola dengan baik maka pada waktunya akan berkembang kearah yang tidak menguntungkan. Ini harus didekati dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi.
2) Masalah ekonomi masyarakat, khususnya yang terkait dengan pergeseran-pergeseran hak pemilikan tanah, baik antara penduduk setempat maupun antara penduduk setempat dan pendatang, dapat mengarah kepada keresahan masyarakat apabila pergeseran hak kepemilikan itu atau pemanfaatan tanah itu kemudian ditenggarai berkaitan dengan simbol-simbol kelompok sosial, budaya, atau agama tertentu. Ini tentu perlu dikelola dengan baik dan juga harus didekati melalui Tri Dharma Perguruan Tinggi.
3) Tradisi atau kearifan local (local wisdom) yang secara turun temurun mentradisi dalam kehidupan. Dalam kehidupan masyarakat yang telah berfungsi dengan baik dalam membangun harmonis sosial perlu terus dikaji, diinventarisir, dianalisis hubungannya dengan nilai ajaran agama, dan disosialisasikan. Konsep-konsep seperti “kayuh baimbai” (kerjasama), ”gawisabumi (gotong-royong), basusun sirih (kesetaraan), menyisir sisi tapih (introspeksi), rumah betang (kasih sayang dan persaudaraan), handep atau habaring hurung (gotong-royong), juga harus didekati dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi.
4) Forum-forum komunikasi antar umat beragama yang merupakan bentuk kearifan lokal hasil kesepakatan zaman ini, juga perlu didekati Tri dharma Perguruan Tinggi.
5) Masalah kemiskinan akibat semakin kurangnya lahan hutan dan pertanian, dan perpindahan tenaga kerja tidak terampil dari desa ke kota sehingga menambah angka pengangguran dikota, serta bagaimana mekanisme yang ada dalam masyarakat mengatasi masalah-masalah itu, adalah juga hal yang perlu didekati dengan Tri dharma Perguruan Tinggi. Apalagi karena hal tersebut sebagian besar menyangkut warga masyarakat beragama Islam.
6) Masalah kebodohan dan keterbelakangan yang masih melilit sebagian masyarakat, baik karena pandangan dikotomis ilmu agama dan umum, maupun karena keterpencilan geografis atau kemiskinan, serta mekanisme sosial yang ada mengatasi hal itu, perlu didekati dengan Tridharma Perguruan Tinggi.
PTAI sebagai lembaga pendidikan tinggi Islam, jelas mempunyai kontribusi terhadap model keberagamaan masyarakat Muslim Indonesia. Studi Islam yang dikembangkan di PTAI tidak hanya mendukung model keberagamaan inklusif di kalangan masyarakat Muslim Indonesia, lebih dari itu juga menciptakan kerukunan antarumat beragama di Indonesia. Teologi inklusif dirintis perkembangannya oleh Harun Nasution dengan membuka mata kuliah teologi Islam yang bercorak non mazhab dan bersemangat toleran. Konsep ini selanjutnya dimatangkan oleh Nurcholis Madjid dalam berbagai tulisan dan ceramahnya. Sedangkan konsep kerukunan antarumat beragama, seperti disebutkan, dirintis perkembangannya oleh A. Mukti Ali, baik semasa menjadi Menteri Agama maupun ketika mengajar di IAIN Yogyakarta. Sementara itu tentang sumbangan Muslim Indonesia tentang wacana Islamisasi ilmu pengetahuan juga tampak. Muslim Abdurrahman dengan konsepnya Islam transformatif mencoba menggagas penerjemahan nilai normatif Islam ke dalam sebuah ideologi transformasi. Kuntowijoyo dengan konsep ilmu sosial propetik adalah sebuah ide yang penting dalam proses pencarian konsep Islamisasi ilmu pengetahuan yang sesuai dengan proses perkembangan sejarah maupun budaya. Di bidang lain, munculnya pemikir Islam semisal Quraish Shihab, Azyumardi Azra, dan Jalaluddin Rahmat, untuk menyebut beberapa orang, mengindikasikan keterlibatan muslim Indonesia dengan wacana keislaman terlebih dengan wacana global dunia.
Beberapa intelektual muslim yang disebutkan, tidak hanya mempunyai kaitan dengan PTAI, sebagian besar mereka adalah alumni PTAI. Dalam konteks inilah optimisme Fazlur Rahman bukan semata-mata pujian kosong, tetapi lebih merupakan harapan yang didasarkan pada realitas kehidupan keberagamaan di negeri ini. Namun harus segera dikatakan bahwa optimisme itu hanya tinggal optimisme jika tidak terdapat dukungan dari berbagai kalangan, baik kalangan intelektual maupun lembaga pendidikan, untuk mewujudkannya. IAIN sebagai lembaga pendidikan tinggi Islam berstatus negeri jelas sangat strategis dalam turut serta mewujudkan optimisme tersebut. Karena itu, tidak berlebihan jika dikatakan bahwa kualitas IAIN akan menentukan corak perkembangan Islam Indonesia di masa depan.
Mewujudkan Islam Indonesia yang ramah dan damai, alumni PTAI tidak hanya harus memiliki dasar pengetahuan (basic competency) dalam bidang agama guna memenuhi harapan yang bersifat sosial. Lebih dari itu juga harus memiliki kualifikasi sebagai insan akademis. Disini tamatan PTAI dituntut memiliki wawasan teoritis dan keterampilan yang dibutuhkan dalam era globalisasi.
Salah satu cara untuk mengatasi hal itu adalah mencari bentuk penghargaan nilai keagamaan yang lebih baik dan sehat. Di antara hal yang harus dilakukan oleh dosen agama (Islam) adalah sebagai berikut:
1. Memahami dan mengembangkan dimensi Qur’ani yang tidak membatasi Islam hanya pada hal-hal yang bersifat ubudiyah-ritual saja. Berkaitan dengan hal itu, maka agama tidak lagi dipandang sebagai something to use but not to life, tetapi agama harus dipahami dan dijelaskan sebagai unfying factor (faktor pemandu bagi kehidupan manusia) dan driving integrating motive (pengendali setiap kehendak yang dimiliki manusia).
2. Memahami dan mengembangkan dimensi sosial Islam untuk menanggulangi masalah kepentingan pribadi yang saling bertentangan dan untuk membangun solidaritas sosial yang tinggi.
3. Mengubah pola pengajaran agama yang monoton dan membosankan sehingga formalisme keagamaan yang kering dapat diakhiri.
4. Mengakhiri mentalitas isolatif dan membuka diri untuk bekerja sama dengan pihak lain dari kalangan manapun dalam semangat persaudaraan.
Data-data yang dipaparkan di atas menunjukkan bahwa jaringan kelembagaan PTAI mempunyai kekuatan dalam membangun harmoni kehidupan beragama di Indonesia. Kekuatan itu diperkuat dengan jaringan alumni PTAI yang telah berkiprah pada berbagai bidang khususnya di bidang sosial keagamaan.
Dengan konsep tri dharma Perguruan Tinggi yang diembannya, PTAI telah memberikan konsep dan aksi nyata dalam pembinaan kehidupan beragama di Indonesia. Mahasiswa PTAI yang sebagian besar berasal dari kalangan menengah ke bawah semakin membuktikan bahwa jaringan PTAI tidak hanya bekerja pada level “elit” tetapi juga menyentuh level “akar rumput” yang membutuhkan pencerahan dan pemahaman keagamaan yang terbuka dan toleran.
III. Kesimpulan
Berdasarkan paparan yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Terdapat sejumlah argumen untuk melihatkan signifikansi kajian Islam dan kehidupan beragama di Indonesia; Pertama, dalam kondisi kerukunan antar umat beragama yang ada saat ini tetap saja terdapat potensi ketidakrukunan yang disebabkan oleh perkembangan global dan pola interaksi umat beragama yang cenderung eksklusif. Kedua, terjadinya konflik sosial horizontal di berbagai wilayah di Indonesia menuntut perhatian semua pihak termasuk kalangan Perguruan Tinggi Agama Islam untuk memberikan solusi terhadap antisipasi munculnya konflik sosial yang baru.
2. Perkembangan ekstrimisme dan fundamentalisme di kalangan umat beragama di Indonesia yang berbeda di wilayah lain memberikan peluang bagi pemerintah dan segenap komponen bangsa lainnya untuk membangun tatanan kehidupan beragama yang harmonis. Kerukunan antar umat beragama sangat berpengaruh pada kehidupan bernegara untuk mewujudkan bangsa Indonesia yang berdaya saing tinggi di kancah internasional.
3. Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI) yang saat ini jumlahnya lebih dari 500 institusi dan tersebar di seluruh penjuru tanah air mempunyai peran yang sangat signifikan dalam rangka harmonisasi kehidupan beragama di Indonesia. Peran tersebut dapat dilihat pada; Pertama: Visi PTAI dan Departemen Agama yang mendorong terciptanya toleransi kehidupan beragama, serta kehidupan yang harmonis antar umat yang berbeda agama. Kedua, Alumni-Alumni PTAI menjadi katalisator dalam pemahaman Islam yang inklusif di tengah-tengah masyarakat. Pemahaman Islam yang insklusif, ramah, toleran dan cintai damai sangat dibutuhkan dalam membangun tatanan kehidupan beragama di Indonesia. Ketiga, kontribusi kelembagaan PTAI khususnya dalam penelitian dan pengabdian masyarakat terbukti secara aktif telah memberikan tawaran konsep dan aksi dalam antisipasi maupun penanganan konflik sosial yang terjadi di Indonesia.

Endnotes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s